Zainal Arifin: Dirty Vote Bukan Film Propaganda

Zainal Arifin: Dirty Vote Bukan Film Propaganda

Departemen Hukum Tata Negara Universitas Gadjah Mada (UGM) menggelar kuliah umum perdana dengan nonton bareng film Dirty Vote dan diskusi kecurangan pemilu, Selasa (13/2). Kuliah digelar secara daring.

Ketua Departemen Hukum Tata Negara UGM Zainal Arifin Mochtar yang turut terlibat di film Dirty Vote juga hadir sebagai narasumber.

“Ini bukan propaganda, nggak ada kaitan mau milih siapa. Tapi saya kira teman-teman bisa melihat isu terkini berkaitan dengan soal hukum tata negara,” jelas Uceng sapaan akrab Zainal Arifin.

Di hadapan mahasiswanya, Uceng mengatakan untuk menonton film ini sebaiknya lepaskan dahulu baju sebagai pendukung paslon. Baik itu 01, 02, maupun 03.

“Pakailah baju ketika melihat film ini adalah sebagai seorang pembelajar, orang yang sedang mau belajar tata negara karena sebenarnya tadi banyak sekali isu tata negara yang berseliweran mulai dari soal sistem presidensil, sistem pengawasan, keuangan negara, kelembagaan negara, bahkan ada soal mahkamah konstitusi, hukum acara mahkamah konstitusi, dan berbagai persoalan yang saya kira sampai akhir semester ini sebagian besar di antaranya akan kita perbincangkan. Kenapa itu kita tonton,” katanya.

Selain jadi pembelajar, jadilah seseorang yang kritis. Tak masalah bagi Uceng, karya seperti film mendapatkan kritik.

“Sebuah buku, sebuah kliping, sebuah karya bahkan sebuah film dibuat lalu dia menjadi milik semua orang yang tentu dia bisa mempersepsikan apa yang terjadi,” katanya.

Sebagai seseorang yang ada di universitas, mahasiswa dipersilakan memperdebatkan film ini secara konsep hingga teori.

“Jadikan posisinya anda sebagai mahasiswa yang harus kritis,” katanya.

Zainal Arifin: Dirty Vote Bukan Film Propaganda

Eksplorasi konten lain dari SATUKOMANDO.COM

Berlangganan untuk dapatkan pos terbaru lewat email.

Tinggalkan Balasan

Kembali ke Atas

Eksplorasi konten lain dari SATUKOMANDO.COM

Langganan sekarang agar bisa terus membaca dan mendapatkan akses ke semua arsip.

Lanjutkan membaca